kado buat mba lingga ini dari aurel

Aurel… tak ku sangka… walau dirimu buandel!! selama 7 hari ini menambah daftar pikiranku… tapi… mmuach2 deh Aurel… thankz ya kadonya… hiks mba lupa mengabadikan kado itu dalam sebentuk foto… secara nafsu banget pas nge-bukanya… …. seneng deh… dikasih kado ma anak didik… (halah… anak didik… lebay dikit!)… padahal baru 1 minggu ini kita belajar bersama… dan dirimu begitu bandelnya… membuatku merasa bahwa “aurel gak suka belajar ma mba’ lingga”… tapi ternyata sempet-sempernya ngado… dibungkus apik lagi (hikz,,, sayang mba’lingga ga tahu di mana lagi bungkus kadonya… hikz…).

kadonya sangat istiumewa rel… kotak pensil ber-merk bank mandiri (hehe… secara your papi kan kerja di bank mandiri ya rel…??)… yo wis… thank u ya … pokoke after mid test… i promise will bring a great class to you and yudith and pingkan at home… 

Advertisements

DDR link_tse…. (taken from my fren’s blog… not me!)

Dance dance revolution, kesenangan gw main game ini berawal dari kebosanan gw dan temen2 satu team UAV buat ngejar deadline perlombaan pesawat remote control itu, akhirnya kita putuskan untuk bersenang-senang sejenak.. Pilihan yang tepat adalah Time ZOne!! Biasanya, permainan yang dipilih ya.. permaiann yang ngasih banyak poin atau tiket, orientasinya ngasilin tiket sebanyak2nya biar bisa ditukar hadiah, hihihiihi.. Tapi setelah nyobain DDR kali itu kita jadi ketagihan..

DDR, permainan yang mengandalkan kelincahan kaki buat ngikutin tanda panah yang ada dilayar berdasar sama ritme dan beat lagu tertentu. Ada yang 4 navigasi.. maksudne.. ngikutin gerakan panah kiri, kanan, atas, dan bawah, ada juga yang 5, which are serong kiri atas dan bawah, serong kanan atas dan bawah, sama tengah.. Gw sendiri lebih sering main yang 4 navigasi, kalo yang 5 pernah cuma beberapa kali dan yang gw rasain.. that is harder!!! Terus produsennya juga macem-macem tapi yang gw nilai enak buat dimainin ya.. buatan Konami Corporation berasa pas gerakan sama lagunya, ciri-cirinya yang ada tulisan 6th MIx, 7th MIx, 8th Mix gitu deh!(bayar donk… dah gw promosiin niy, hihihihi). Nih ya.. gambarnya bisa lu liat, kebetulan gw lagi demen ngetach media…
Awalnya gw mainin yang beginner level, newbie gitu!! tapi sekarang setelah beberapa bulan menekuni dunia per DDRan, udah mulai nyoba light level.. Kalo gw ga salah ada 5 level pemain..

Beginner –> LIght –> Standard –> Heavy –> Expert

Bagus juga niy permainan buat melatih kecerdasan motorik kita, melatih sinkronisasi otak kiri sama otak kanan, bisa buat yang mau diet juga, hehehehe… katanya efektif loh menurunkan berat badan kalo dimainin 1 jam 5 menit tiap harinya (tanya mbah google aja tepatnya, gw pernah baca artikel tapi lupa alamatnya apa, hohoho). APalagi bisa dimainin di PS juga.. tinggal beli karpet DDRnya aja..

Tertarik??? Silahkan coba

http://dreamsachiever.wordpress.com/2008/07/15/96/

Kerutan-kerutan di wajahku ….

Sepertinya kerut-kerut di wajahku semakin banyak, aku menjadi terlihat lebih tua, seiring waktu yang terus bergulir, aku menjadi lebih tua, dan menjadi terlihat semakin tua… 
Ffiuh… nulis apa sih?? Pengennya nulis yang serius gituh tapi… wait…

Dulu waktu gw semester 3, kejadian-kejadian yang terjadi adalah seperti ini…

Di malam yang belum kelam nian. Gw and temen gw, yang lagi ngerjain tugas di rumah, menyempatkan diri (sempet ga sempet sih harus) ke simpang depan rumah (agak jauh…) buat beli tinta printer yang habis. Pakaian kebesaran akhwat macem gw dalam kondisi macam itu… hoho…. Pokoknya yang sorong-sorong aja, jilbab sorong, jaket sorong, rok sorong, begitu juga temen gw itu.
Berdua kita naik motor menuju pusat keramaian tersebut. Sesampai di sebuah toko. Yang jaganya seorang akhwat. Ehm after transaksi si mbak nanya….
“ SMP IT ya?” gw and temen gw saling pandang bingung
“ Ngga koq mba’ masih kuliah, baru semester 3” hoho, baru semester 3, kenapa pakai kata baru??
“ Ooh, kirain anak SMPIT”… Gubrak!! Hiiii… kirain si mbak menduga kita-kita guru SMPIT, secara kuliah di FKIP, jadi dah ngerasa punya kharisma seorang guru gitu deh… hah ternyata… dikirain anak SMP. Weleh2 si mbak ada-ada aja.

Di lain kesempatan, di kampus lagi ada acara. Seorang akhwat tersenyum padaku, bersiap mau ngambil wudhu’ di musholla dekanat FKIP. Kayak-kayaknya si akhwat fakultas lain yang tentunya kuliah di gedung yang jauh banget dari tempat gw kuliah…. Secara….
“ dari SMA berapa dek”
“ SMA 2 mbak…” Jawabku sekenanya, gw kan emang alumni SMA 2.
“ oh lagi ada acara apa?”
“ maksudnya mbak?” Gw bertanya agak curiga
” Iya, adek lagi ada acara apa? Ada lomba-lombanya? Rame tuh anak SMA ?”
“ Iya, ada English Day, kerjaan anak bahasa Inggris” jawabku
“ Waah… gimana hasilnya? Menang?” Gubrak!!!… kupandangi penampilanku…ihik….
“ Lingga mah panitia mbak… dah semeter 3” Si mbak terlongo sejenak.
“ Oh… kirain anak SMA, bisnya masih kayak anak SMA,” dia menepuk pundakku sambil tertawa geli. Hhhh…..

Kejadian-kejadian seperti itu dulu gak jarang terjadi. Waktu gw semester 1-6 lah…. Dan sekarang kenapa terasa banget ya bedanya. 

Di angkot menuju kampus, tersisa 2 mata kuliah tambah PPL, gw jadi jarang banget ke kampus. Siang itu jam 2 ada janji ma temen gw, terpaksa deh….
Ada 2 akhwat yang kayaknya gak kuliah di UNIB, pasti!! Secara… masa sih gak kenal gw (hoho…. Narsisnya parah banget yak!). pertanyaan yang sangat berbeda dengan pertanyaan-pertanyaan di episode-episode sebelumnya
” Masih kuliah ukh?” hoho… kayaknya gw sekarang dah punya tampang sarjana kali yak.
“ Iya…” jawabku.
“ Semester berapa?”
” semester 7”
“ Ooh…” si akhwat tersenyum…..

Hmmmh… klo kata mbak Ayi
“ Wahahaha… itu berarti Lingga dah punya tampang dewasa, mungkin pembawaan Lingga sekarang dah dewasa kali… Bagus dong!!”

Hehe… apa sih?? Gak penting banget kali ya… tapi bener juga kali ya….
Mmm… tambah dewasa atau tambah tua??? Tambah tua kali ya??? Huwaaa… gak papa deh… mungkin kerut-kerut di wajah gw dah semakin banyak kali ya??, secara tambah banyak pikiran ngurus anak cucu (hahh terlalu…. gw). 

Take Picture… Take Care (jangan terlalu kebawa nafsu)

Belum kesampean beli camdig… insyaallah entar lagi… hoho… jadi interestku mengabadikan momen-momen emas dalam kehidupan yang bisa buka mata masih kujalani dalam keterbatasan… jadi cuma pake hape doang.

Sore itu aku memang agak lalai (iiih bukannya keseringan). Karena tanggung jadi aku nyelesein agenda nge-netku dulu sampe jam 4 lebih-lebih berapa menit… baru solat. Aku solat di masjid agak jauh sih dari kampus. Di pertengahan jalan kampus-rumah tempat aku bekerja (hwehee… PRT??). Masjid Jamik, yang terletak di jantung kota Bengkulu itu, konon diarsitekturi oleh presiden Soekarno yang dulu sempat diasingkan ke Bengkulu oleh kompeni Belanda. Hiii… aku bukan mau mereview tuh masjid sih … tapi mereview kejadian lucu yang bikin gemes… mpe sekarang.

Abis wudhu’ and solat di sudut masjid, berdo’a. Do’a yang tidak begitu panjang (hhuhh…). Jam 4.40… hmmmh… Aurel, Yudith, and Pinkan mesti sudah menungguku di rumahnya. Yah… Mbak Lingga is coming.

Ketika bergegas hendak keluar, mataku melirik tempat solat laki-laki. Masjid itu, hijabnya pendek, Cuma sepinggang gitu deh… and favoritku adalah memperhatikan orang-orang solat, sapa tahu ada yang cakep buat diambil gambarnya. Karena untuk keluar aku harus melalui tempat solat laki-laki…. jadi tambah leluasalah aku tuk lirik kanan-kiri. Hmmm… di tempat cewek gak ada yang solat, cuma aku…. Dan ada satu ternyata… di tempat cowok. Aku ambil hapeku dari tempatnya… dan mulai berancang-ancang. Cari angle yang paling tops… ke sana-kemari hingga tak sadar sudah berada begitu dekat dengan orang yang solat itu. Hoho… aku pun mengambil gambarnya… geser kiri geser kanan… melangkah ke kiri dan ke kanan… maju mundur… belum puas juga… hmmm… secara di sebelahnya ada jam ting-tong itu loh… keren kan… pengennya sih pas dia ruku’ or sujud di sebelah jam itu tepat sekali…keren pasti! Wuih…. Agak was-was aku menunggu orang yang solat itu untuk ruku’. Sambil mempaskan angle-nya nanti… hmmm.. I get it…. jenggotnya yang rada panjang mesti telihat dari posisi itu. Perfectlah pokoke… walau memang super aneh kali yaa… seorang akhwat menembus batas hijab… hehe salah sendiri, hijabnya longgar banget sih, lagian gak ada orang ini… aku terbuai dengan kegiatanku menghayati objek foto… awas loh… entar lagi kena’. Yes!!.

Hingga akhirnya, seorang bapak tua masuk dari pintu tak jauh dari tempat laki-laki itu berdiri solat…. persis menghadapku dan menatapku aneh.

“ lagi ngapain dek?? Lagi foto suaminya solat ya??”
“ hahhh… bukan kok pak…!!” aku jadi bener-bener salah tingkah… menyebalkan… bener-bener deh… bikin malu. Pasti yang lagi solat denger. Dah ah…..
ngaciiiiiiiiiir…………….. gambarku… fotoku… padahal… bakal perfect abis tuh. Hhhh… dasar si Bapak gak bisa liat orang bahagia… hikz… gemes dagh!!… gw seimut ini dibilang mau foto suami… gw masih single lu tau gak sih pak!!… hikz… hhhffhh.. benar-benar super duper kesal. Menuju tempat nangkringnya sepatu… sambil berjalan, aku malah menghapus semua foto-foto yang belum sempurna itu. Eeeukh…. I hate to lose that satisfaction I would have.

*terlalu kebawa nafsu yah tuk ngambil gambar yak?… smape menembus hijab… hwikz..

not about giving!… (tentang cinta)

dewasa… kadang ternyata bergaul dengan orang yang gak lebih dewasa dari kita malah bikin kita jadi punya kesempatan untuk belajar jadi lebih dewasa (tepatnya kadang-kadang jadi sok dewasa)

hou hou… alkisah temen gw bernama *******, do’i baru aja dapet musibah… jatoh dari motor. Gw denger kabarnya dari temen yang waktu itu duduk di sebelah gw (pas nongkrong2 di kampus). hmmm…. do’i nelpon temen gw itu…. tapi dari nada bicara dan lain sebagainya…dia yah masih fine-fine aja deh kayanya(itu yang ada dalam pikiran gw waktu itu, soalnya tanpa loudspeaker suaranya masih lantang terdengar…). jadi gw pikir she’s ok-ok aja…lagi waktu itu gw banyak kerjaan.. bangeeeeeeeeeet….

dan kesokannya… she’s a lil bit mad about that…. oh no!! 

lain kesempatan juga gak jauh beda… yang gak mau ngirim sms kalo gak dikiriminlah… yang inilah yang itulah… capee deh… klo bukan dia yang gitu… mungkin gw dah bales dengan mad juga… (walo keseringan digituin…jadi males juga sebenernya)

ah!! kenapa harus dikasih dulu baru mau ngasih?? kenapa harus terus ngambek kalo temen lupa ngasih perhatian?? sadar gak sih kenapa gw kadang lupa?? dan gw gak pernah protes dengan penyebab itu. bukankah tangan di atas lebih baik dari tangan di bawah??? ga cuma pengemis, tapi juga sebagai sahabat…. bukankah memperhatikan teman lebih baik daripada selalu minta perhatian??? 

yahhh… mungkin gw bisa bicara gini karena gak lagi di posisi dia… gw juga ngingetin diri gw sendiri koQ!!

Cinta itu indah. Karena ia bekerja dalam ruang kehidupan yang luas. Memberi apa saja yang diperlukan oleh orang2 yg kita cintai untuk tumbuh jadi lbh baik dan berbahagia karenanya
para pencinta sejati hanya mengenal satu pekerjaan besar dalam hidup mereka:memberi. Terus menerus memberi. Dan selamanya begitu. Menerima? Mungkin, atau bisa juga jadi pasti! Tapi itu efek. Hanya efek. Efek dari apa yg mereka berikan. Seperti cermin kebajikan yang memantulkan kebajikan yg sama. Sebab, adalah hakikat di alam kebajikan bahwa setiap satu kebajikan yg kita lakukan selalu mengajak saudara2 kebajikan lain untuk dilakukan juga (anis matta)…. 

*belajar menjadi pencinta sejati*

loneliness… i’m lovin’ it

bukankah nanti kau kan sendiri…
kenapa juga mesti takut tuk sendiri…
karena sendiri adalah kunci tuk mendapatkan diri
ehm… tak perlu takut… karena sesungguhnya kau tak pernah sendiri

you’re never alone just reach into your heart, and Allah is always there
you’re never alone… through sorrow and through grieves through happiness and peace
you’re never alone…. 

(dalam ketakutan tak beralasan…. huh… dah kepala dua juga!! saatnya tuk nyanyi… breakaway… breakaway… hikz… katanya mau breakaway ling!… n i’m trying to love u oooh loneliness)

aku dan bintang

Lihat ke langit luasDan semua musim terus berganti
Tetap bermain awan
Merangkai mimpi dengan khayalku
Selalu bermimpi dengan hariku

Pernah kau lihat bintang
Bersinar putih penuh harapan
Tangan halusnya terbuka
Coba temani, dekati aku
Selalu terangi gelap malamku

Dan rasakan semua bintang
Memanggil tawamu terbang ke atas
Tinggalkan semua, hanya kita dan bintang
Yang terindah meski terlupakan
Dan selalu terangi dunia. Mereka-reka, hanya aku dan bintang

lagu-lagu peter pan kebanyakan mang lagu-lagu motivasi buat orang-orang yang ga pede… keliatan kayak si penulis lirik mau nguatin dirinya sendiri. kalau lagu “aku dan bintang”??? hmmmhh… beautiful sonG!