anak ajaib… (lingga’s chicken soup for teacher’s soul)

Hari itu lingga dah mulai penelitian. Pertama ngajar di 3A. Alhamdulillah and subhanallah… anaknya manis-manis and baik bangeeeet. Huwihihi…. Senangnya disambut penuh suka cita (hiiii)… iya… soalnya si Wafi, Agung, and Fiqri pake ngejer2 segala… terus meluk2 gitu… aaaah serasa jadi ibu Mus… wueeeee…Semua belajar dengan antusias… walau paruh jam kedua udah mulai boseen. Yah secara, lesson plan yang lingga bikin gak bisa berjalan sesuai plan. So, selesai ngerjain latihan, anak-anak lingga bebaskan bermain di kelas.

Di 3B, sama seperti minggu lalu. Subhanallah… hiiiiihh… parah. Bener-bener anak hyperactive yang punya dunia sendiri dah. Lingga dicuekin ajaaa… dan satu anak yang entahlah. Pertamanya sih lingga pikir biasa. Setelah semua siap belajar, duduk dan berdo’a, dia masih bertengger di bawah papan tulis. Kenapa yaaah?? Walau akhirnya duduk setelah disuruh duduk oleh wali kelasnya.

Nah!! keanehan terjadi setelah lingga nyuruh anak-anak ngegambar “favorit animal” mereka. Dia bolak-balik nanya… animal apa yang boleh digambar.

“ikan boleh kan ustadzah”

“ boleh nak… apa aja terserah…”

“ustadzah.. aku gambar ikan yaa… binatang apa lagi yang gak boleh digambar”

“apa aja sayang. Your favorit animal. Binatang kesayangan”

Pokoknya dia bolak-balik nanya. Beberapa anak ngetawain dia karena cuma menggambar ikan. Beberapa kali dia teriak ngadu ke lingga. lingga cuekin aja, kirain becanda. Sampai ada seorang anak yang mengganggunya dan bilang kalo do’i menggambar ikan hantu. Ia berteriak kencang sekali… dan kemudian menangis. Sumpah… lingga shock… sepele banget untuk anak sebesar dia menangis hanya karena ejekan yang dikatakan dengan main-main oleh teman-temannya. Pake acara teriak histeris banget lagi.

Setelah dibujuk sebentar olehku, ia kembali menggambar, sendiri, tanpa aktivitas ngobrol kanan kiri sepertia anak-anak lain.

“ini bukan hantu ustadzah, ini ikan mas” katanya meyakinkan lingga.

“ iya sayang… goldfish…”.

Ada apa dengan dirinya???? Ia mulai sibuk menggambar lagi.

Ternyata, ia adalah anak autis. Klo kata wali kelasnya, mungkin autis tersukses yang ada di Bengkulu. Subhanllah… ia memang berbeda dengan anak yang lain. Hebat!! Belajar di kelas normal dan di sekolah normal.

Dan ternyata merupakan tantangan yang subhanallah utnuk mengajar anak ajaib di kelas biasa. Kalo di Indonesia kita mengenal SLB untuk anak-anak dengan kebutuhan khusus kan? yaaah… kita terbiasa dengan pengkotak-kotakan yang memabuat kita jadi manja and ga berkembang. beda dengan negara maju seperti blab la blaa. Anak-anak dengan kebutuhan khusus gak dibedakan dengan anak biasa. Mereka bersekolah di kelas yang sama dan guru-guruya pun udah biasa ngajar di kelas yang terdiri dari anak-anak yang sangat berbeda satu sama lain.

Hihi…. Kisah pertama bertemu anak dengan kebutuhan khusus…. Kayak-kayak di chicken soup for teacher’s soul getooch….

Advertisements

36 thoughts on “anak ajaib… (lingga’s chicken soup for teacher’s soul)

  1. menatapmatahari says:

    nengmetty said: Sebuah pengalaman yang luar biasa. Kumpulan pengalaman-pengalaman itu yang akan mengasah lingling menjadi luar biasa

    ah ibu guru yang satu ini… bisa aja… lingga kan jadi mallluwww *_*jadi guru yang luar biasa… kayak neng metty… mauuuuu….

  2. moestoain says:

    emmm serunya menjadi guru anak2 ya..semoga selalu diberi ketabahan dan semangat yg gigih!dan teruslah bermanfaat untuk semua orang MBAK!SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  3. moestoain says:

    menatapmatahari said: SIAP!!ini baru penelitian buat skripsi aja koq mus….belum sebenar2nya hdiup di lapangan itu….

    ya semoaga berawal dari sebuah penelitian.. mbak bisa menetap!amien ya robbal alamien.. mbaknya mus guru autis disini… heheheSABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  4. menatapmatahari says:

    moestoain said: mbaknya mus guru autis disini… hehehe

    oh ya?? hebat…. kata wali kelasnya anak yang autis itu dulu waktu kelas 1 SD lebih susah lagi…. barang-barang di dekatnya selalu acak-acakan… huuuufh apalagi kalo ngajar anak autis lebih dari satu ya… salut buat mbaknya mus…

  5. moestoain says:

    menatapmatahari said: oh ya?? hebat…. kata wali kelasnya anak yang autis itu dulu waktu kelas 1 SD lebih susah lagi…. barang-barang di dekatnya selalu acak-acakan… huuuufh apalagi kalo ngajar anak autis lebih dari satu ya… salut buat mbaknya mus…

    ya sich.. super duper kudu sabar! semoga ga ikutan jd autis hehehe..tp anak autis sebenarnya cerdas lho dalam satu hal! perhatikan aja!SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  6. moestoain says:

    menatapmatahari said: soalnya mereka suka mempertahankan 1 minat atau lebih dgn berlebihan mus…. yaaah….

    yoyo terkadang mus berfikir.. bisa ga ya dia menjadi normal seperti yg lainnya..SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  7. menatapmatahari says:

    moestoain said: yoyo terkadang mus berfikir.. bisa ga ya dia menjadi normal seperti yg lainnya..SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

    hemmm…. jadi tertarik tuk memperdalam all about authisme…. bisa gak ya?

  8. moestoain says:

    menatapmatahari said: hemmm…. jadi tertarik tuk memperdalam all about authisme…. bisa gak ya?

    wah kl orang seperti mbak mending berbagi aja dah. jgn hanya memperdalam satu jurusan.. tp jadilah orang yg sedikit yg bisa bermanfaat untuk siapapunn. tau knp sedikit? krn orang sukses itu sedikit mbak!SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  9. menatapmatahari says:

    moestoain said: wah kl orang seperti mbak mending berbagi aja dah. jgn hanya memperdalam satu jurusan..

    maksudnya… jadi pengen baca-baca tentang authisme mus,…bisa gak ya anak autis menjadi seperti orang normal?…. ^_^

  10. moestoain says:

    menatapmatahari said: maksudnya… jadi pengen baca-baca tentang authisme mus,…bisa gak ya anak autis menjadi seperti orang normal?…. ^_^

    olalala.. mus yg salah tangakap ya..emm entah ya.. mungkin bisa.! baca bukunya kakak dulu ahh..SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  11. zukruf85 says:

    subhanallah ling..pengalaman yg luar biasa..di tk ane ada juga yg autis tp nggak parah..dulu pas msuk sekolah blm bis ngomong..skrg udah bisa ngomong namanya..

  12. menatapmatahari says:

    andiahzahroh said: mbak kosku guru SLB mbak Ling….subhanallah kalo denger cerita beliau tentang anak2 itu…..

    hemmm…. iya… mereka adalah anak-anak ajib yang pasti mengajarkan banyak hal pada guru-gurunya….

  13. menatapmatahari says:

    sunnyndra said: moga-moga jadi Bu Mus..Bu Mus baru ya..

    moga-moga ntar ada andrea hirata baru yang nulis novel ada “lingga”nya… hihi…. and mempersembahkan novelnya untuk lingga… ^^

  14. menatapmatahari says:

    zukruf85 said: subhanallah ling..pengalaman yg luar biasa..di tk ane ada juga yg autis tp nggak parah..dulu pas msuk sekolah blm bis ngomong..skrg udah bisa ngomong namanya..

    sebenernya lingga sih baru satu hari…. and biasa aja mbak… alhamdulillah dia udah mengalami progress yang kata wali kelasnya…”subhanallah”… mungkin wali kelasnya punya pengalaman yang lebih subhanallah….

  15. menatapmatahari says:

    @manisangorillangajar itu enak buanget loh…sumpah…*tambah ngomporin*setiap jenjang pny tantangan masing2…ngajar anak2lah yg paling menyenangkan…karena gak ada jarak…jalinan emosinya lebih mudah kuat. (hii jadi ikutan curhat)

  16. menatapmatahari says:

    manisangorilla said: Hha..Ia ni gmana sic.. Tmbh ngeces ja ni..Jadiin ah,ntr snen mw di rapatin ma pa ketu n kabid yg laen.. 🙂

    klo nggak jadi private teacher aja jus… alias guru les… itu asik juga koq…lumayan pula’ duitnya…hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s