The Adventure at Red Land ^_^

15 Agustus 2011

Seorang laki-laki berambut keriting berkulit hitam berjalan cepat ke arah saya, menerobos kerumunan orang yang berjibaku dengan dagangan dan belanjaannya. Badannya yang kerempeng, tulang matanya yang kelihatan membuat saya berasumsi nih anak lagi dilanda sesuatu yang membuat dia harus berpikir keras selama beberapa bulan terakhir ini. Setelah mengantarkan 2 ibu-ibu rese’ belanja, setelah dibikin bete’ dan ngantuk, setelah disuruh nunggu aja tapi dianya gak mau, diapun harus menerima kenyataan bahwa salah satu ibu yang dianterin agak suka linglung, jadi suka ketinggalan deeeh. Haihh… saya saya (*_*), abisnya waktu itu tersepona lihat ibu-ibu penjual kue jajanan pasar, ngileeer, sadar-sadar pasukan saya udah jauh tenggelam dalam kerumunan orang.

Tanpa ekspresi dia nyamperin saya. Saya meringis, hadeeuh puasa-puasa bikin orang senewen aja kamu ling! Tetap saja, saya kewalahan mengikuti langkah gesanya. Hikz… seharusnya udah tahu orang sempat hilang, jalannya jangan gitu amat kali’, ntar ilang lagi gimana coba? ;P

4,5 menit perjalanan, ketemu si ibu satu lagi yang sedang ngadeprok dengan gak bangetnya bersama beberapa kantong belanjaan. Kemudian, semuanya melanjutkan perjalanan tanpa bicara. Terik matahari dan suasana lapar dan dahaga mungkin membuat 2 engineer itu ogah ngebahas kebodohan saya barusan. Biasanya kuping saya pasti akan dihadiahi ledekan, hinaan, cacian, makian, dan tawa-tawa merendahkan (lebaaay).

Mau cerita apa sih???

Hari itu, 15 Agustus 2011. Petualangan berlangsung, petualangan yang berbeda dari biasanya. Petualangan ini adalah “belanja terus sampai mati”. Ya, fyi saya gak terlalu hobi yang namanya belanja, biasanya saya belanja cuma kalo udah perlu banget, and spesifik banget. Kalau mau beli jilbab misalnya, biasanya udah tahu banget mau beli jilbab putih, ungu, donker, atau cokelat. Kalau mau beli sendal, udah tahu banget mau beli sendal jepit, sendal gunung, atau sendal teplek. Jadi kesimpulannya? Yah, kurang suka atau malah gak suka yang namanya pasar dan keramaian, apalagi nawar-nawar harga (sukak gak berani), jadi kesimpulannya?

EHm, waktu itu, kami ber-3. Saya (guru Bahasa Inggris yang gak terlalu sadar fashion dan gak hobby shopping) Eling (Sarjana penerbangan yang cuek beibiebie banget), dan Randy (Sarjana Elektronik yang dimanfaatkan Lingga dan Eling sebagai penunjuk jalan) berangkat menuju ke sentra jualan baju terbesar di Indonesia (ya gak sih) di Jakarta, Tanah Abang, untuk belanja baju-baju orang. Rencananya mau dijual lagi biar dapet untung.

Tapi emang dasar nggak ada jiwa pedagang, perjalanan berburu barang-barang yang bisa dijual berjalan sangat membosankan dan menjenuhkan. Dasarnya gak hobi milih-milih begituan. huhuhu…. Kita kewalahan lihat baju-baju bagus-bagus semua. Sesekali celetukan, ledekan, dan ekspresi-ekspresi spontan keluar dari saya and Eling yang sama-sama sanguin, like “iiih lucu”, “iih keren”, “iiih aneh”, “iiih apa siiih?”. Tapi pas harus memilih mana barang bagus malah bingung sendiri.

“Kalau ngabisin duit di sport station mah gampang” Eling

“Capeek” Lingga

While Randy seringlah diam seribu bahasa, bahkan waktu saya and Eling lagi asyik (ga asyik) nawar gamis and milih-milihin, dia malah duduk terkantuk-kantuk.

Sampe bagian packing pun gak bisa menikmati. huwooooo… pada kapok deh, apalagi pas bagian penghitungan, bengong dan cuma bisa ketawa-ketawa melihat kebodohan ide kami buat jualan baju lebaran di kampung halaman.

Baju-bajunya pun dipack dalam satu kardus lumayan besar. Akan dikirimkan esoknya oleh si bapak penunjuk jalan yang bermukin di Jakarta. Eling dan Lingga akan kembali ke Bandung, malam itu mungkin kepala kami diprnuhi pikiran-pikiran menggelikan tentang apa yang baru saja kami lakukan. Ide spontan dari para sanguin yang emang gak punya otak panjang. Hehe, dari pagi sampe malem berkutat tanpa keuntungan yang diharapkan. Malam itu, saya dan Eling naik kereta paling malam, jam 20.30 kembali ke stasiun Bandung.

“At least ling, at least kita udah pernah melakukan hal beginian” sambil tertawa, Eling menghibur dirinya sendiri dengan mengatakan hal itu kepada saya

Oh ya, saking membete’kannya. DSLR yang dibawa-bawa Randy pun gak dipake sama sekali untuk mengabadikan satu saja momen. *_* (nasibbbb).

22 Agustus 2011

“Jadi kapan kalian belanja lagi?” Tanya si investor. Hari itu, saya ketemu dia di bandara Soehatta, gate C6 menantikan penerbangan menuju kampung halaman. Si boss yang kerja di Papua itu tahu-tahu nongol setelah beberapa menit sebelumnya menanyakan terminalnya Sriwijaya Air (padahal dianya malah naik Batavia juga).

” Haaaah??” Lingga kaget, padahal perasaan barusan sudah diceritakan betapa penderitaan menjadi pedagang gadungan sangalah tidak mengenakkan.

” Gak dapet untung ah. Buat apa lagi?” Kira-kira gitu deh jawaban Lingga, intinya, gak lagi-lagi.

” Baru juga sekali, lagian kan kalau ikhlas dapet untung pahala juga kan? Kalo mau diitung-itung sebagai untung juga sih!”

Pahala? deeuh, iya sih kalau ikhlas. Kemarin pas udah bete’ banget, masih pada ikhlas dan bahagia gak ya??. Allah maha adil ling.

No Complaining

Seusai menyalami tangan si nyonya sipit, saya pun mendekat ke elf tujuan Subang yang yaiyyy! Hampir penuh. Tinggal nunggu 1 orang lagi.

Uffh, tapi yaiyy saya gak berlangsung lama. Karena yang namanya ELF hampir penuh, berarti saya harus duduk di dekat pintu. Woow… bisa dipastikan saya akan menggigil di sana, bibir akan retak-retak, dan jaket hitam alakadarnya itu tak akan mampu menahan laju angin gunung untuk memeluk saya dalam kedinginan tak terkira. Kedinginan yang akan bikin perut saya tambah perih karena belum diisi (gak ikutan sahur)

“ addduuh… tinggal di sini ya pak?”

“ Iya neng” kata si bapak kernet.

“padahal dingin banget” saya manyun sambil ambil posisi. Uuufhh… rasa pengen nunggu mobil selanjutnya aja, eeeh jadi nyengir sendiri, gak jadi deh, jadi akhwat koq cemen.
Tak lama datang satu penumpang lagi. Si aa’ langsung duduk aja di sebelah saya tanpa complain.

Sebelum akhirnya si elf jalan…

“ Di dalam aja neng, biar saya yang di sini” saya bengong sesaat melihat seorang kakek-kakek menawarkan tempatnya yang lebih aman.

“ gak usah pak” kata saya gak enak, semua mata menatap. Mata ibu-ibu, matacowok-cowok yang masih muda dan jauh lebih kuat dari si bapak yang udah PW duduk di deket jendela yang tertutup, duh posisi itu enak banget buat tidur sepanjang perjalanan.

“ gak papa neng, biar bapak aja, udah” si bapak udah berdiri. Hadeeeuh… aku merasa berdosa. Mungkin si bapak denger complain saya yang mengharu biru tadi. Saya pun tukeran tempat duduk tanpa bisa bicara apa-apa. Hanya do’a yang terlantun di dada. Ya Allah untuk bapak baik hati ini, murahkanlah rejekinya, panjangkanlah umurnya, bahagialah dunianya, sejahtera akhirnya. Aamiin.

Dalam perjalanan sesekali saya melirik ke si bapak, alhamdulillah dia mah kuat-kuat aja kayaknya. Sewaktu saya turun, sekilas saya lihat wajah tulusnya yang mengangguk.

“Nuhun ya pak, punten…”

“mangga…”

Sebenernya pertamanya saya pengen menggarisbawahi kemampuan berempati si bapak. Tapi… saya ditendang oleh pendapat teman saya tentang itu. Pikirnya, seharusnya saya menggaris bawahi diri sendiri. Terlepas dari sahur atau nggaknya saya, rasanya kalo dari kondisi fisik saya tetap lebih ideal dari si bapak. Tapi si Bapak bisa bertahan dengan senyumnya karena ia dengan ikhlas menjalani, no complaining.

Sale on Holy Ramadhan –> Buku Murah

Hemm… berawal dari keisengan ponakan saya yang ini…., terbuka sudah sebuah borok di rak buku saya. Ada semacam kotoran dan i dont know why yang bikin beberapa buku di corner tertentu jadi kotor. Ada 3 buku semuanya.

Saya pun menimbang-nimbang dan memikirkan lagi niatan saya untuk menjual buku-buku saya. Selain karena sepertinya emang gak ada lagi yang rewel merawatnya, karena saya juga harus meninggalkannya lama, and gak banget deh kalo mau dibawa pindahan, mending beli buku baru, ntar kalo udah dibaca dijual lagi deh, beli yang baru lagi, dijual lagi, dan seterusnya.

Then, saya mulai iseng menawarkan ke kakak-kakak saya yang lagi ngumpul ngalur ngidul di rumah, ternyata responnya top banget, waaaa uangnya bisa buat beli baju lebaran oooiy, eh gak ding beli buku baru lagi, eh gak ding buat apa yaaaah??? Aaagh… apa aja deh!

So, in this occasion i would like to give you special offer. Hoho… dapet buku, kalau mau bisa saya tanda tangani dulu, haha. Eh ya, juga boleh kalo mau tuker-tukeran buku. 🙂

Sebelum lihat list buku and harganya yang asoy-asoy, saya Cuma mau ngasih gambaran kalo buku yang saya jual kebanyakan adalah koleksi novel terjemahan dan buku pendidikan, beberapa ada buku motivasi dan travelling.

Baiklah…. semoga ada yang tertarik yaah.. haha.. jangan beli baju baru doang dong, beli buku juga, murah koq. Beberapa ada sih yang mahal… 😛 (abis buku kesayangan, berharap gak ada yang berminat… halah)

Emmm, karena yang jualan lagi males, jadi ta’ kasih judul, penulis and penerbitnya aja yah, karena in my opinion sih, yang paling penting dari buku yang itu tadi. Reviewnya tinggal search aja, siiip?. And maaf kalo listnya agak berantakan.
Mengenai kondisi buku, saya jamin 100% bukunya masih bagus-bagus dan kebanyakan udah disampul rapi, selain itu saya suka gak ngasih nama ke buku, paling kasih tulisan LG doang, itu juga suka lupanya. So, don’t worry about the condition of the books, believe me!!

okay, here you are guys… dibaca sampe abis yak, jangan sampe ketinggalan satu judulpun. Kalo belinya banyak bisa nawar deh… 😉

The Naked Traveller : Rp. 22.500 [SOLD]
Penulis: Trinity
Penerbit : B First
Kondisi : Masih kayak baru banget, belum dikasih nama, covernya agak robek dikit banget, tapi udah dikasih selotape.
Catatan travellingnya trinity yang nyeblak-nyebluk banget ngomongnya, jangan kaget sama cerita-ceritanya yang super duper wowww… ditulis dengan ringan dan jujur asli.

Negeri Van Orange: Rp.17.500 [SOLD]
Penulis: WahyuNingrat dkk
Penerbit : Bentang Pustaka
Kondisi : Masih bagus, udah disampul rapi, belum dikasih nama.
Novel tentang mahasiswa-mahasiswa Indonesia yang menuntut ilmu di Belanda. Bagus untuk starting point ngejer beasiswa ke negeri kincir angin itu.

Tolong Radith Membuat Saya Gila : Rp. 10.000 [SOLD]
Penulis : Radithya Dika
Penerbit : Gagas Media
Kondisi : Bagus banget plus disampul, belum dikasih nama
Buku gila-gilaannya raditya dika yang gila, cocok buat orang gila

Merah Putih di Benua Biru: 27.500 [SOLD]
Penulis: (Erditya Arfah)
Penerbit : Bukune
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama, masih keliatan baru.
Buku perjalanan Erdith program pertukaran pelajaran gitu deh ke Polandia, terus lanjut ke negara-negara lain di Eropa. Swear I lovethis book, Erdith nendang-nendang gitu dengan bahasanya yang ringan dan ceritanya mengarungi hidup di dunia lain dengan cara yang simple dan easy banget to understand.

Hari Ini Aku Makin Cantik : Rp. 17.500 [SOLD]
Penulis:Azimah Rahayu
Penerbit: Syaamil
Kondisi: Masih bagus, udah disampul rapi, namanya Cuma LG di salah satu sudut cover.
Buku kumpulan tulisan ringannya Azimah Rahayu yang menginspirasi, muslimah banget.

More About Nothing Wimar Witoelar: Rp. 22.500
Penulis: Wimar Witoelar
Penerbit : Gagas Media
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama, disampul pula’ and masih kelihatan baru.
Kumpulan artikel ringannya Wimar Witoelar yang menohok-nohok, cerdas dan a lil bit different. Warnanya orens loh!

Bila Anak Usia Dini Bersekolah: Rp. 15.000 [SOLD]
Penulis: Derry Iswidharmanjaya
Penerbit : Elex Media Komputindo
Kondisi : Bagus banget plus disampul, belum dikasih nama
Buku tentang pendidikan untuk anak usia dini

Galaksi Kinanthi: Rp. 30.000 [SOLD]
Penulis: Tasaro
Penerbit : Salamadani
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama, udah disampul pula’ and masih keliatan baru.
Novel cinta yang gak leyeh-leyeh, kuat dan mendidik buat pencinta-pencinta yang sukanya mendayu-dayu.

Legends of the Legends : Rp. 25.000 [SOLD]
Penulis: Leo Tolstoy, Oscar Wilde, O. Henry, dll
Penerbit : HeartVoice
Kondisi : Bagus banget plus disampul, belum dikasih nama
Buku komik dari cerpen-cerpem karya cerpenis-cerpenis dunia.

Musim Cheri di Bullerbyn (Astrid Lindgren): Rp. 7.500
Penulis: astrid Lindgren
Penerbit : GPU
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama
Buku anak-anak yang enak dibaca sama saya… kamu juga pasti 😛

City of Ember + People of Sparks (dwilogi): Rp. 25.000 [SOLD]
Penulis: Jeanne duPrau
Penerbit : Mizan Fantasi
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama
Novel fantasi yang enak dibaca sama saya… kamu juga pasti 😛

Perahu Kertas: Rp. 30.000 [SOLD]
Penulis: Dewi Lestari
Penerbit : Bentang Pustaka
Kondisi : Udah ada bintik-bintik kuning gitu di tumpukan kertasnya, tapi masih bagus dan udah disampul rapi.
Novelnya dewi lestari yang ngepop abis, easy to understand and katanya mau dibikin film, kata saya sih yang cocok jadi pemeran utamanya si Nirina Zubir (laaaah?? Ngelantur deh)

The Journey: Rp. 20.000 [SOLD]
Penulis: (Gol A Gong)
Penerbit : Maximalis
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama, udah disampul pula’ and masih keliatan baru.
Buku tentang perjalanan Gol A Gong keliling Asia dengan sepeda dan tangannya yang tinggal satu, mengharu biru and inspiring buangeeeth. Yakin deh, bikin kamu pengen ngumpulin segala peta. *ga nyambung

Mathilda : Rp. 7.500 [SOLD]
Penulis: Roald Dahl
Penerbit : Gramedia
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama
Buku anak-anak yang enak dibaca sama saya… kamu juga pasti :P, ada yang udah pernah notnon filmnya? Baca deh bukunya.

Life Excellence : Rp. 27.500 [SOLD]
Penulis: (Reza Syarif)
Penerbit : Prestasi
Kondisi : Bagus banget disampul pula’, tulisan “LG” doang, gak ada nama.
Buku tentang motivasi hidup, bisnis gitu-gitu deh

Barrack Obama, Dreams of My father : Rp. 50.000 [SOLD]
Penulis: Barrack Obama
Penerbit : Mizan
Kondisi : Bagus banget, belum d
ikasih nama, disampul pula’ and masih kelihatan baru.
Biografinya Barrack Obama.

Kelas Memasak Lilian: Rp. 20.000
Penulis: Erica Bauermeister
Penerbit : Bentang Pustaka
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama, disampul pula’ and masih kelihatan baru.
Novel tentang masak-masak gitu deh. Cocok buat kamu yang punya obsesi sama dunia masak kayak saya… hahaha *ngaku-ngaku

Minoes: RP. 7.500 [SOLD]
Penulis: Annie M.G. Schmidt
Penerbit : Gramedia
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama, and masih kelihatan baru.
Novel fantasi anak yang kayaknya lebih cocok buat kita-kita yang udah bisa mikir lebih dalam 😛

Anak sepasang Bintang : Rp. 15.000 [SOLD]
Penulis: Boim Lebon, ahmadun Yosi Herfanda dkk
Penerbit : Kisi
Kondisi : Bagus banget, belum dikasih nama, and masih kelihatan baru.
Antologi cerpen dari cerpenis2 top markotop.

Daddy Long Legs +Dear enemy : Rp. 47.500 (25.000 satu) [SOLD]
Penulis: Jean Webster
Penerbit : Atria
Kondisi : Masih kayak baru banget, Dear Enemy udah disampul, and both belum dikasih nama dua-duanya.
Saya suka banget novel ini, semalem langsung kelar. Ceritanya tentang anak yatim piatu yang pinter terus bla bla bla, baca sendiri deh. Agak sayang sih jualnya, makanya rada mahal. Tapi harga barunya lebih mahal laah… 😛

The Journey of A Muslim Traveller: Rp. 12.500
Penulis: Heru Susetyo
Penerbit : Lingkar Pena
Kondisi : Masih kayak baru banget, udah disampul, and both belum dikasih nama
Catatan travellingnya Heru Susetyo, aktivis PAHAM keliling negara-negara Islam. Kebanyakan sih bercerita tentang kondisi muslim di negara-negara yang dikunjunginya.

Princess Mia: Rp. 20.000 [SOLD]
Penulis: Meg Cabot
Penerbit : Gramedia
Kondisi : Masih baru banget, belum dikasih nama
Gak tahu deh kenapa nih teenlit nyelip di rak saya… haha… tapi keknya saya belum baca, dan gak minat buat bacanya. So, this is special for you who love Meg Cabot.

ORB: Rp. 20.000 [SOLD]
Penulis: Galang Lufityanto
Penerbit : Tiga Serangkai
Kondisi : Masih keliatan baru, udah disampul, udah dikasih nama.
Novel ORB, fiksi ilmiah tentang hantu yang menarik, Galang banget deh, kayak baca novel terjemahan.

Totto Chan’s Children: Rp. 30.000 [SOLD]
Penulis: Tetsuko Kuronayagi
Penerbit: Gramedia
Kondisi: Masih kayak baru banget, udah disampul, belum dikasih nama.
Sequelnya Totto Chan Gadis Cilik di Jendela, ceritanya si Totto Chan udah jadi duta kemanusiaannya UNICEF and nyeritain kondisi anak-anak di negara-negara miskin dan terbelakang.

Okay, that’s all… Yaiiy… sebenernya masih ada lagi, tapi kasih saya waktu untuk merelakannya (halah). Semoga ada yang menarik hati. Buat kamu yang di Bengkulu bisa cash on delivery, buat yang di luar bengkulu pembayaran ditambah ongkos kirim bisa ditransfer (this is the only way kali yak?) ntar saya kasih tahu farther deh… terus bukunya akan dikirim langsung ke rumah kamu dari rumahku (halah).

info farther (karena saya jarang OL lagi) contact me: 085268823863
that’s all

Regard,
Lingga S Ambarita

Ngabuburit Bareng Efek Rumah Kaca

Kemaren siang saya nyampe ke Bandung jam 1. Perjalanan dari Subang gak kerasa sama sekali, karena sepanjang perjalanan saya tiduuuur. Gak tahu kenapa deh, selama Romadhon ini rasanya seperti ada serbuk tidur di mata indahku (nyontek), jadi nih mata gampang banget buat ngantuk dan menikmati dunia mimpi yang tiada batas.

Setelah solat dll dsb di masjid terminal ledeng, si Eling datang menjemput. Kita dengan penuh semangat meninggalkan terminal yang ramai dengan sumpah serapah klakson.
Apa sih? langsung aja kali yak? haha. Bertempat di Student Cafe, Jalan Taman Sari, Bdg. Jam 16 lebih “banyak” menit.
Ini pengalaman pertama lihat ERK on the stage. Walau harus menunggu lama karena banyakan band pengiring yang gak jelas gituh melulu melulu aja. Azzzz… padahal udah ngadeprok di kursi panjang mamang cilok begitu lama (sambil manyun) sejak jam setengah 5 dan sambil ngeliatin si mamang nyiapin dagangan, sambil mengeluarkan komentar-komentar miring seputar si band-band and ada duet yang gak banget (adoooh puasa ling puasa —> belum azan ini :P).
Akhirnya setelah cukup lama menanti
(1 jam lebih), kakak-kakak ERKnya nongol di stage nyetel-nyetel alat musiknya (kakak-kakak? ). mulai ngeringsek ke depan deh. Si
Eling dengan cuek telah berhasil mendapatkan door prize yang hadiahnya dikurangin satu (tak usah kusebutkan apa itu). –> lihat photo samping.
And then… the show time came. Lagu pertama seperti yang udah saya tebak dari awal, “Demi Masa”. Merinding deh, bikin saya nunduk and lihat tanah . Kak Adrian nyanyinya keren banget…. (gak ada yang protes kan saya nyebutinnya pake “kak”… hehe). Pada saatnya nanti, tak bisa bersembunyi, kita pun menyesali, kita merugi.. pada siapa mohon perlindungan… debu-debu beterbangan… pada siapa mohon perlindungan.

Oiya, Kak Kholil gak keliatan, digantiin kakak yang baru, gak tahu deh, kalo gak salah namanya Hans. Saya dan Eling mulai berspekulasi aya naon with si akang, apa karena sakitnya itu ya?.

Waktu udah menunjukkan jam 6 kurang berapa gituh saat mereka baru kelar nyanyiin satu lagu. Muka kak Adriannya udah merah banget abis teriak2 syaaaa-nya lagu Demi Masa. Sempat kesal sih, kenapa gilirannya ERK udah mepet banget bedug. Ternyata eh ternyata, emang cuma sampe bedug (Ya iyalah… emang mau sampe sahur?). Wlhasil mereka cuma nyanyiin 3 lagu, dan kecewa aku kecewa karena gak ada lagu “Laki-Laki Pemalu”
Dua lagu berikutnya “Sebelah Mata” yang begini Tapi sebelah mataku yang lain menyadari gelap adalah teman setia dari waktu-aktu yang hilang and “Kamar Gelap” yang gw kagak terlalu ngarti maksud lagunya apa (beuugh jujur), yang pasti ERK punya pesan beda-beda di setiap lagunya, that’s why i love them (makanya dengan hormat ku panggil kakak ahahahaha) . Jadi inget ekspresi kita waktu udahan. Ya iyalah udah 2 menit lagi menjelang bedug. Pada berburu ta’jil deh, and ihik… berburu foto.
Baiklah…
Itu saja cerita saya hari ini
Mau solat subuh dulu
sebelum jadi debu-debu beterbangan…. *_*
Regard,
Lingga S Ambarita