No Complaining

Seusai menyalami tangan si nyonya sipit, saya pun mendekat ke elf tujuan Subang yang yaiyyy! Hampir penuh. Tinggal nunggu 1 orang lagi.

Uffh, tapi yaiyy saya gak berlangsung lama. Karena yang namanya ELF hampir penuh, berarti saya harus duduk di dekat pintu. Woow… bisa dipastikan saya akan menggigil di sana, bibir akan retak-retak, dan jaket hitam alakadarnya itu tak akan mampu menahan laju angin gunung untuk memeluk saya dalam kedinginan tak terkira. Kedinginan yang akan bikin perut saya tambah perih karena belum diisi (gak ikutan sahur)

“ addduuh… tinggal di sini ya pak?”

“ Iya neng” kata si bapak kernet.

“padahal dingin banget” saya manyun sambil ambil posisi. Uuufhh… rasa pengen nunggu mobil selanjutnya aja, eeeh jadi nyengir sendiri, gak jadi deh, jadi akhwat koq cemen.
Tak lama datang satu penumpang lagi. Si aa’ langsung duduk aja di sebelah saya tanpa complain.

Sebelum akhirnya si elf jalan…

“ Di dalam aja neng, biar saya yang di sini” saya bengong sesaat melihat seorang kakek-kakek menawarkan tempatnya yang lebih aman.

“ gak usah pak” kata saya gak enak, semua mata menatap. Mata ibu-ibu, matacowok-cowok yang masih muda dan jauh lebih kuat dari si bapak yang udah PW duduk di deket jendela yang tertutup, duh posisi itu enak banget buat tidur sepanjang perjalanan.

“ gak papa neng, biar bapak aja, udah” si bapak udah berdiri. Hadeeeuh… aku merasa berdosa. Mungkin si bapak denger complain saya yang mengharu biru tadi. Saya pun tukeran tempat duduk tanpa bisa bicara apa-apa. Hanya do’a yang terlantun di dada. Ya Allah untuk bapak baik hati ini, murahkanlah rejekinya, panjangkanlah umurnya, bahagialah dunianya, sejahtera akhirnya. Aamiin.

Dalam perjalanan sesekali saya melirik ke si bapak, alhamdulillah dia mah kuat-kuat aja kayaknya. Sewaktu saya turun, sekilas saya lihat wajah tulusnya yang mengangguk.

“Nuhun ya pak, punten…”

“mangga…”

Sebenernya pertamanya saya pengen menggarisbawahi kemampuan berempati si bapak. Tapi… saya ditendang oleh pendapat teman saya tentang itu. Pikirnya, seharusnya saya menggaris bawahi diri sendiri. Terlepas dari sahur atau nggaknya saya, rasanya kalo dari kondisi fisik saya tetap lebih ideal dari si bapak. Tapi si Bapak bisa bertahan dengan senyumnya karena ia dengan ikhlas menjalani, no complaining.

Advertisements

9 thoughts on “No Complaining

  1. kaklist says:

    ling.. waktu baca paragraf pertama aku kira kamu kenek nya atau calo elf nya lho… abis ada tulisan “habis menyalami”.. jadi kirain abis transaksi apa gitu yg menyebabkan elf penuh… sementara duduk di luar artinya memang tugas kamu sebagai kenek atau timmer elf xixixi…

  2. menatapmatahari says:

    moestoain said: Wah.. gak kasihan sama kakeknya

    *_* kasihaaan… tapi gimana dooong… dianya maksaaaaa…. lagian waktu itu gak maksud nyinggung siapa-siapa, cuma keceplosan aja, swear!

  3. menatapmatahari says:

    kaklist said: ling.. waktu baca paragraf pertama aku kira kamu kenek nya atau calo elf nya lho… abis ada tulisan “habis menyalami”.. jadi kirain abis transaksi apa gitu yg menyebabkan elf penuh… sementara duduk di luar artinya memang tugas kamu sebagai kenek atau timmer elf xixixi…

    azzzzz… kalo saya neneknya, berarti….. ^_^ (apa coba?)

  4. menatapmatahari says:

    kaklist said: keneeek.. bukan nenek… hahaha.. klo kamu neneknya berarti tuh kakek2 naksir kamu :))

    oh iyaaa.. kenek, kayak nenek… Ahahaha… masih pagi juga udah meleng lingga iiih… :Pyaah… kenek mah gak pernah salam-salaman, ga sempat, sibuk aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s