First Days of Raki, Ma and Pa.

Jadi ibu itu ternyata gak gampang, penderitaan (baca perjuangan) yang saya sama sekali nggak tahu sebelum akhirnya menjalaninya. Well, saya tahu, saya baca, tapi it’s much different from the reality. gak segampang yang gw bayangin pemirzaah. what is that?

Dari melahirkan. Yihhaa, this is the hardest. Karena ketuban keburu merembes, pagi 28 Maret itu, langsunglah saya dibawa ke klinik bersalin. Sebelum rasa sakit datang, saya sama sekali gak takut, enjoy dan bahagia, asik bentar lagi perut gw langsing kembali, gak susah kalo mau BAB (uyee…).

Penantian dari jumat pagi sampe sabtu pagi eh malah gak diwarnai rasa sakit, cuma kontraksi dikit-dikit hasil dari induksi. Jadilah, saya, sang calon emak-emak, membikin heran para bidan jaga, dokter, orang tua, kakak-kakak dan suami saya. Secwaraaa, ini orang mau melahirkan tapi kok ya masih cekikikan wae’. Semalaman gak bisa tidur juga sih, bukan karena sakit atau nervous, tapi karena gak nyaman sama tangan yang diimpus. Suami setia menjaga, walaupun tetep aja tidur-tidur juga. Huhu, dan saya selalu gatel buat bangunin, i just can’t imagine how a woman can give a birth without her husband around. Hingga besoknya, masih belum sakit-sakit juga, sempat terangkat alternatif buat operasi. Takut apa-apa kalau kelamaan nunggu, untung aja dokternya nyantai, induksinya aja yang ditambahin. Aiihh, dan seterusnya deh.

Sebenernya saya mau cerita tentang suami siaga. Diilhami kisah teman yang bercerita kemarin, tentang dirinya yang masih sempat masak mie rebus pas udah bukaan berapa gitu, pokoknya udah sakit-sakit aja. Mie rebus itu diminta suaminya, weeewww… bisa ya si suami minta rebusin mie while istrinya udah mau meregang nyawa.

Saya? Saya pasti bakalan nangis kalau itu kejadian sama saya. Hehe, malam sebelum paginya ke klinik, saya malah memutuskan untuk berhenti masak, padahal due date-nya masih 10 hari lagi. Udah bilang suami, dan alhamdulillah do’i mengizinkan, jadi beli sayur di luar aja. Entahlah, masak beneran sesuatu yang bikin badan saya lemes-lemes to the max, saya lebih suka nyapu ngepel jemur pakaian daripada masak :P.

Suami, alhamdulillah, benar-benar membantu segalanya. Proses awal menjadi ibu menjadi mudah dengan kehadirannya. Dari awal penantian bukaan, sampai si baby berojol, and proses akhir sebelum IMD beliau setia menjaga. Sampai panggilan bidan buat tanda tangan apaan tauk gak diubris karena saya yang masih owek2 saat proses obras belum selese, hehe. Lucunya, kami berdua sama-sama bukan orang yang sudah terbiasa dengan bayi sebelumnya, masih kesulitan saat harus menggendong si buah hati. Tapi, emang saya beruntung punya dia. Baru tahu, gak semua suami rela melakukan hal-hal seperti yang suami saya lakukan. 🙂

Waktu udah beres semua, si suami pulang bentar buat nguburin ari-ari. Sekembalinya ke klinik, do’i bawain susu busui. Kebiasaan saya adalah baca apa aja yang ada di kotak produk yang mau saya beli, itu bukan kebiasaan dia. Saya tunjukin tulisan tulisan tentang pentingnya peran ayah untuk ikut ambil bagian dalam proses menyusui, agar tercipta hubungan yang oke antara anak, ibu dan ayah. Haha, jadilah… proses menyusui adalah saat dimana kita sama-sama panik saat si baby nangis kesusahan nyariin pu**ng emaknya.

Kala saya kena baby blue, dia sempat stress juga. Puting yang lecet bikin saya males baget buat nyusuin. Tapi alhamdulillah suami selalu mengingatkan, menyadarkan, membersamai, menyemangati…

Allah, terima kasih atas anugerahMu ini…

Raki and Pa

 

 

Advertisements