I’m Not That Shopaholic Anyway…

Sumpeh, sejak menikah gue entah kenapa jadi suka banget yang namanya belanja. Belanja ap aja deh, malah udah biasa juga belanja di pasar tradisional sendirian. Haaaah, orang yang sebelumnya tahu Lingga pasti herman ngantuk deh, kok bisa? kok bisa? kok bisa?

Apalagi sejak ada Raki, walaupun belum rutin belanja, tiap ada kesempatan refreshing, gue selalu ngajak rekan refreshing gue buat shoping. Ye’elah emak-emak banget kan? Tiap keluar sama siapa gitu, pulang-pulang mesti bawa belanjaan berplastik-plastik and bikin rempong si Papah yang ngejemput pake motor.

Belum lagi belanja online, tiap hari kerjaan gw (yang gak ada kerjaan) adalah melototin Online Shop, bregh, dari peralatan dapur sampe perlengkapan baby. Melototin doang sih, belinya mah sekali-sekali banget, bpalingan planning buat dibeli kalo udah gajian, hhihi.

Tapi yah, belanjaan gue mah udah beda sama dulu masih gadis. Kalo dulu itu belanja paling “bulanan” sih paling sabun, shampo, bla-bla-bla. Klo sekarang? Ya pamperslah, ya kaoskaki bayilah, ya minyak gorenglah, ya underwearlah, ya sabun mandi macem-macemlah, fuuuh.

Suami paling males nganterin gue belanja, abis lama katanya, mau beli tissue basah aja bacain bungkus segala merk lama banget, wkwkwk. Kenapa gak beli merk yang biasa dibeli? gitu kali ya pikirnya? Huuu… Kagak tahu dia, merupakan kepuasan tersendiri buat gue untuk membeli produk yang lebih baik setiap waktunya, ya harus compare harga and ingredient-nyalah dung.

Hemm, swear deh, belanja itu adalah aktivitas yang memacu adrenalin gw banget. Haha, setiap memasuki pusat perbelanjaan, jantung gw langsung berdegup kencang (lebay). Tuhan apa yang terjadi denganku? Dulu mah gak gini banget deh! *_*

*Ini postingan gak ada hikmahnya banget yak? 😛