ASIku (curbol-curhatbobol)

ASI alias Air Susu Ibu adalah salah satu sumber dari ke-babyblues-an saya di awal kehadiran si buah hati. Puting yang lecet, dan hebohnya si baby kala breastfeeding membuat hatiku galau pemirzaaah.

BUlan-bulan terakhir kehamilan, orang-orang di sekitar saya wanti-wanti untuk mempersiapkan diri memberikan ASI terbaik untuk bayi saya. Kakak saya sampe minjemin buku tentang laktasi gitu-gitu. Nyuruhin saya buat mulai melakukan treatment agar si ASI bisa keluar saat si bayi keluar (hadeuh bahasanya).

Hasilnya? Hari pertama Raki lahir ke dunia sampe hari kedua, ASI saya masih entahlah banget. Alhamdulillah, Raki gak rewel, dia enjoy aja ngempeng walau kayaknya belum dapet apa-apa, haha, ada sih keluar air yang jernih gitu. Orang tua saya alhamdulillah juga gak rewel buat ngasihin sufor, semua orang support saya untuk tetap ngempengin si baby sampe hari ketiga, iyeachhh… susunya keluar deh, berwarna kuning keemasan, the colostrum was finally released, u’uy!

Hari-hari pertama Raki bisa mimik sampe 1 jam lebih, jedanya juga gak lama-lama, gak nyampe 1 jam udah koar-koar lagi. Gmana hatiku tak gimana-gimana, udah ya kalau udah mimik, nyerinya minta ampun, karena eh karena putingku lecet pemirzaah.

Tapi hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan berganti bulan, kelecetan itu pun berlalu. Sekarang?? Masanya kegalauan karena eh karena si ASI berkurang, gak drastis-drastis banget sih, tapi eh tetapi lumayan menggalaukan mamah…

Dulu awal kerja, saya bisa pumping sampe 2 botol penuh, 120-150 mili perbotol. Di rumah, saya pompa lagi 2 kali, dapetnya segitu juga. Jadi satu hari bisa dapet 500-600 mili, cukuplah buat makan Raki perhari ditambah stock sabtu-minggu buat jaga-jaga. ASI yang saya pompa pas-pasan, karena emang gak stock dari lama, jadinya ya begitu itu, gak bisa ada accident dikit, jadi berantakanlah manajemen ASIPnya.

Suatu hari, saya dibikin bingung karena hasil pompa turun drastis banget, padahal kalau langsung dinenenin sama si baby lancar-lanjcar jaya ajah. Ternyata setelah diusut kusut, spare part breastpumnya ada yang rusak, jadinya? Yaaaaa… saya harus bolak-balik kantor-rumah pas istirahat. Huhu, you know? Perjalanan kantor-rumah itu gak surga banget, 30 menit-an, jadi 1 jam habis di jalan aja. Korup waktu istirahat 1/2- 1 jam, udah izin sih, mau gimana lagi.

Perjalanan pulang saat istirahat sebenarnya gak masalah buat saya, malah seneng karena gak dibunuh kangen Raki di kantor. Tapi kayaknya masalah buat produksi ASI saya, karena terlalu capek, jadi ASInya jadi berkurang banget, tinggal satu botol ajah. Jadi sebelum balik ke kantor saya harus nyusuin Raki lagi, dan satu botol buat stock sampe sore. Kasihan Raki and pengasuhnya, karena harus hemat-menghemat.

Sabtu-minggu pun jadi kurang produktif karena entah kenapa… 😥

Hiyeaaaachhh… gue curcol ini??

Ya sudahlah, sabtu-minggu ini idul adha, banyak makanan, kumpul bocah di rumah orangtua, semoga bisa dapet banyak ASIP buat Raki tercintaaaa… 🙂